Selasa, 24 November 2009

Demo itu.....

Ngeliat rusuhnya tawuran anak IISIP ngelawan lima kampus di Jakarta bikin gue geleng2 ma ngelus dada. Menurut gue, apa pantas pemuda2 itu disebut mahasiswa?? Seorang mahasiswa ga bakal langsung gebuk orang pake besi…. Ngelempar cewe pake kayu… come on man… itu yang elu gebuk juga anak orang. Apa gak pada mikir, disaat ia dikeroyok gitu… orang tuanya yang lagi susah payah cari duit dan baru pulang kerja, liat tivi, lalu ngedapatin anaknya babak belur berdarah2…. Kalo gw jadi orang tuanya, bakal gue maki2 APARAT KEAMANANNYA!!


Kemana aparat saat dibutuhkan gitu????


Then, yang gw prihatin lagi…. Yang ngeroyok adalah anak kampus BERAGAMA yang bawa2 nama pemuda Indonesia. Dengan gagahnya dia nenteng bendera merah putih trus teriak2 “ ANJING LOE”. Udah kayak mo perang lawan kompeni aja, bedanya ini kaga terhormat dan gak jantan. Dan gue lalu bertanya2…mana demokrasi yang dia teriak2an? Kalau memang ada demokrasi… of course anak2 IISIP boleh milih donk mau ikut nerusin demo atau enggak. Kalopun mahasiswa 5 kampus itu mau marah2… kan bisa dibicarakan. Bukan asal bacok….

Kalo gitu kan yang tercemar juga nama mahasiswa itu sendiri. Apa kalian mau, suatu saat nanti orangtua kita bakal trauma nyekolahin anak2nya ke perguruan tinggi karna liat tayangan itu. Dan efeknya, negara kita kurang pemuda berpendidikan dan Cuma menang keroyokan tanpa otak. Hmmmm…. It’s so terrible.


Kalo gini, mending gue kaga punya anak :p


Gw bukan Cuma asal ngomong, tapi demonstrasi sekarang banyak yang gak murni…

Beberapa taun lalu waktu gue masih jadi mahasiswa, gw tergolong aktif ikut demonstrasi… (bukan demo masak ato demo make up yaaa). Awal mulai demo gw sumpah idealis abis. Menurut gue, senior2 yang berdemo itu keren banget, menyuarakan suara rakyat. Tapi saat gue terjun langsung… ada beberapa hal yang bikin gue kecewa. ABISSS.


Saat kepentingan sebuah demonstrasi ternyata gak hanya bermuara pada rakyat…. Saat ada kepentingan-kepentingan lain dibalik jalan kaki sepanjang lebih dari 10 km dan berteriak di depan gedung birokrat…. Saat ada moral yang berseberangan mengendalikan suara mahasiswa. Politik!


Inilah yang gue benci dari demonstrasi. Bukan demonstrasi pada prakteknya… tapi sistem itu sendiri.

Suatu saat nanti, kalau ada demokrasi (yang sesungguhnya) berjalan di kampus… baru mungkin gue pertimbangkan nyekolahin anak gue kesana. Kalo pun makin ancur aja tu kampus…. GW BAKAL AJARIN ANAK GUE ALA RIMBA!

4 komentar:

perjalanankata mengatakan...

huahahah... setujaaa...
*setuja apaan?*
gw setuja anak lu lu ajarin hukum rimba *eh?*

ish.. ish.. memang tak seronok kali itu mahasiswa2 jaman sekarang. waktu saye masih mude dulu tak begitu lah demonstrasinye. aman2 saje. paling2 bentrok sama pendukung partai politik tertentu atau dipentungi polisi. tapi tak ade lah itu namenya tawur antar mahasiswe. tak bole lah itu. same-same mahasiswe tak bole saling mengganggu. kalo saling melirik dan menggoda masi bole2 saje lah...


ceboooooooooooooooonnnnnggg... gua kangaaaannn... eh, kangeeeennn... =p

Kecebong terlincah mengatakan...

kesimpulannya ya yo = kamu ga cocok kerja di air.... dan umur kamu pasti udah uzur :p

**kabur dilempar sendal kayu ama yoan**

iye tu...tak bole...tak bole...
**upin ipin mode:ON**

I miss you too Yo...
**miss pengen bikin rusuh blog nya yoan maksudnyah :p**

kwekwekwekwke....

Yudi mengatakan...

salam kenal dari http://ketapang-insight.blogspot.com/
kalau ada waktu jangan lupa mampir ya ditunggu kedatanganya.....sekalian ijin follow ne sob.....

kapocong mengatakan...

Mahasiswa oh mahasiswa. Mahasiwa jaman sekarang sok sok an mah demokrasinya. Demo paling juga dibayar. Ujung2nya bentrok. Yang dirusak juga fasilitas umum, yang di pake untuk kepentingan bersama.